Rabu, 22 Oktober 2014

Mengapa Alkohol Berbahaya untuk Hati Anda

Hati memiliki begitu banyak fungsi yang berbeda yang sampai sekarang tidak ada organ buatan atau perangkat apa pun yang dapat melakukan semua fungsinya. Hati memilah nutrisi dari makanan Anda, menghilangkan racun dan bahkan membantu bekuan darah Anda. Hati juga bertanggung jawab untuk menyediakan glukosa sehingga semua fungsi tubuh Anda dapat berlangsung dengan baik.

Apa yang terjadi ketika Anda minum alkohol?

Ketika Anda minum minuman keras, hati bekerja lembur untuk mengkonversi etanol menjadi asam asetat yang kemudian diubah menjadi bentuk yang kurang beracun seperti asetat yang akhirnya kita lepaskan sebagai urin. Namun, ini berarti bahwa hati dialihkan dari fungsi utamanya seperti menyediakan glukosa. Efek dari mabuk seperti mual, muntah, sakit kepala dan kelelahan adalah karena ini - kurangnya glukosa atau hipoglikemia. Glukosa juga sangat penting untuk fungsi otak kita dan ini menjelaskan mengapa kita lesu dan memiliki fungsi kognitif lebih lambat selama mabuk. Dan ini hanya efek jangka pendek. baca juga: obat herbal kanker hati

Efek jangka panjang dari konsumsi alkohol pada hati

Efek jangka panjang jauh lebih buruk. Seiring dengan masuknya makanan berlemak ke dalam tubuh konsumsi alkohol yang berlebihan adalah salah satu penyebab utama dari semua penyakit hati. Lemak disimpan di dalam tubuh namun karena penyerapan alkohol akhirnya menyebabkan penyakit hati berlemak. Hal ini juga menyebabkan peradangan pada hati yang mengarah ke hepatitis alkoholik. Hepatitis adalah peradangan pada hati dan hepatitis alkoholik adalah salah satu tahapan pertama dari penyakit hati dan dapat berkembang menjadi fibrosis (penebalan menghubungkan jaringan) atau sirosis (penyakit hati kronis yang ditandai dengan degenerasi sel, peradangan dan fibrosis lanjut). Meskipun hati adalah organ yang sangat tangguh (dapat berfungsi secara normal bahkan setelah kehilangan 70% dari massanya), sirosis hati menyebabkan shutdown lengkap. Ini mencegah aliran bebas darah menyebabkan akumulasi limbah dan racun dalam tubuh. Gejala-gejala sirosis (penyakit kuning, gatal, mimisan, bintik-bintik merah, menurunnya kekebalan) dapat terjadi baik secara simultan atau bertahap. Gejala sirosis hati hanya terlihat ketika telah berkembang ke stadium lanjut. Pada saat itu sangat sedikit yang bisa dilakukan untuk pasien.

Jadi pikirkan apa yang alkohol akan lakukan untuk tubuh Anda, sebelum Anda mengkonsumsi minuman beralkohol Anda berikutnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar